Kenapa Orang Mudah Terasa Hati Dengan Kita? 

Kenapa anak anak, suami, isteri atau orang lain mudah terasa dengan kita ya? Pasti ada salah dalam pertuturan kita.

Ada kemungkinan kita banyak gunakan NADA TINGGI semasa bercakap 🗣🗣

Perbalahan boleh jadi kerana 2 sebab:

Ketidaksefahaman.

Nada Suara.

 

Percaya tak, 90% Perbalahan berlaku kerana penggunaan nada suara yang TINGGI.

” Abang pergi mana? Masa ni baru balik..!”

Berbeza dengan di nawah ini

“Abang dah balik ya.. Masuklah dulu..Tadi abang singgah mana..?”

 

Susunan ayat yang tersusun lebih berpengaruh dan menarik untuk orang dengar, Begitu juga dengan nada suara yang rendah. 🧡

Best kan bila dah tahu benda ni? Jom Praktis

Ini antara yang ada dalam ilmu NLP. Akan ada nanti post yang mendtang tentang NLP.

Set Tasneem Naturel

Balm tasneem naturel ni berasaskan essential oil tau.

Ini ha 5 jenis balm yang ada.

Untuk anak yang kerap kembung or sembelit.


Untuk anak yang kerap kena selesema.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Untuk anak yang kerap merengek.

Untuk anak yang tidurnya tak lena.

Untuk anak yang kulitnya bermasalah.

Dalam bentuk set pun ada,lagi murah beli set.

klik sini untuk pertanyaan ya. Atau mak mak boleh terus bertanya pada agen terdekat melalui senarai ini.

Anak Kuat Tantrum?

Tiada ibu bapa suka anak mereka tantrum, akan ada masa apabila si kecil hanya kehilangan sifat “cool” mereka. Apabila ini berlaku pada anak kita, tidak ada banyak yang boleh kita lakukan kerana dia sudah berada dalam dunianya sendiri. Berikut adalah beberapa nasihat pakar bagi menangani bom jangka ini:

1. Pastikan anda “cool” dan urus tantrum anak setenang yang mungkin.

Ingat,kita adalah contoh kepada anak kita dalam mengendalikan kemarahan,otes Ray Levy, PhD, coauthor of Try and Make Me! Simple Strategies That Turn Off the Tantrums and Create Cooperation(Rodale Press, 2001). Walaupun ia mungkin mencabar kita untuk menjerit memarahi anak, Levi menasihatkan ibu bapa untuk menggunakan kaedah “klip it” atau “zip it”. Duduk dalam keadaan tenang dan ringkaskan ayat kita pada anak. […]